Baru Beberapa Jam Terpilih, PM Perempuan Pertama Swedia Putuskan Mundur

Perdana Menteri perempuan pertama Swedia telah mengundurkan diri. Ini dilakukan hanya beberapa jam setelah dia diangkat.

Magdalena Andersson, diumumkan sebagai pemimpin Swedia pada Rabu 24 November 2021 tetapi mengundurkan diri setelah mitra koalisinya mundur dari pemerintah dan anggarannya gagal.

Sebaliknya, parlemen memilih anggaran yang disusun oleh oposisi yang mencakup sayap kanan anti-imigran.

“Saya telah mengatakan kepada pembicara bahwa saya ingin mengundurkan diri,” kata Andersson kepada wartawan, seperti dikutip BBC, Kamis 25 November 2021.

Mitra koalisinya, Partai Hijau mengatakan, tidak dapat menerima anggaran yang “dirancang untuk pertama kalinya dengan sayap kanan”.

Andersson mengatakan bahwa dia berharap untuk mencoba menjadi perdana menteri lagi sebagai pemimpin pemerintahan partai tunggal.

“Ada praktik konstitusional bahwa pemerintah koalisi harus mengundurkan diri ketika satu partai mundur,” kata politikus Sosial Demokrat itu, Rabu.

“Saya tidak ingin memimpin pemerintahan yang legitimasinya dipertanyakan,” tegasnya.

Ketua parlemen mengatakan dia akan menghubungi para pemimpin partai untuk langkah selanjutnya.

Andersson terpilih sebagai perdana menteri sebelumnya pada Rabu karena di bawah hukum Swedia, dia hanya membutuhkan mayoritas anggota parlemen untuk tidak memberikan suara menentangnya.

Setelah 100 tahun setelah perempuan Swedia diberi suara, pemimpin Sosial Demokrat berusia 54 tahun itu mendapat tepuk tangan meriah dari beberapa bagian parlemen, atau Riksdag.

Pemilihannya sebagai kepala pemerintahan minoritas mengikuti kesepakatan 11 jam dengan partai oposisi Kiri, dengan imbalan pensiun yang lebih tinggi bagi banyak orang Swedia. Dia juga mendapatkan dukungan dari mitra koalisi Partai Hijau.

Dari 349 anggota Riksdag, 174 memilih menentangnya. Tetapi di atas 117 anggota parlemen yang mendukung Andersson, 57 lainnya abstain, memberikan kemenangannya dengan satu suara.

Seorang mantan juara renang junior dari kota universitas Uppsala, ia memulai karir politiknya pada tahun 1996 sebagai penasihat politik untuk Perdana Menteri Goran Persson. Dia telah menghabiskan tujuh tahun terakhir sebagai menteri keuangan.

Sebelum anggota parlemen mendukung Magdalena Andersson, Swedia adalah satu-satunya negara bagian Nordik yang tidak pernah memiliki seorang wanita sebagai perdana menteri.
Menjadi perdana menteri perempuan pertama dalam sejarah Swedia seharusnya menjadi alasan untuk malam perayaan Magdalena Andersson, namun matahari baru saja terbenam ketika dia menyerahkan pengunduran dirinya.

Kompleksitas politik Swedia berarti semua tidak dapat berasumsi bahwa telah melihat yang terakhir darinya. Jika ada pemilihan perdana menteri lagi, Andersson mungkin akan dipilih lagi. Ini karena Partai Hijau telah berjanji untuk mendukungnya, meskipun berhenti sebagai mitra koalisi formal.

Tapi dia akan berakhir dalam posisi rentan di pucuk pimpinan pemerintahan minoritas yang rapuh, dan masih harus tetap berpegang pada anggaran sayap kanan yang sudah dipilih oleh parlemen.

Apa yang digarisbawahi oleh semua kekacauan politik ini adalah betapa terpecahnya politik Swedia saat ini. Semua pihak harus menunggu dan melihat apakah pemilih memecahkan kebuntuan dengan pergeseran signifikan ke kanan atau kiri pada pemilihan tahun depan.

 

 

 

 

Sumber : medcom.id
Gambar : KASKUS

BAGIKAN BERITA INI
  •  
  •  
  •  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *