Tunisia Bentuk Pemerintahan Baru, Diisi Banyak Tokoh Perempuan

Tunisia disebut mendapatkan pemerintahan baru pada Senin, 11 Oktober 2021. Sebelumnya, Presiden Tunisia, Kais Saied telah menunjuk Najla Bouden sebagai perdana menteri baru sekaligus wanita pertama pada 29 September lalu.

Dilansir dari ABC News, Senin, 11 Oktober 2021, Bouden melakukan pengangkatan menteri guna mengisi kekosongan di kabinet. Sekitar 11 pekan lalu, Saied telah membubarkan pemerintahan secara mendadak dan membekukan parlemen.

Para pengkritik menilai langkah yang dilakukan Saied dapat disebut sebagai kudeta. Mencoba membuka lembaran baru, Bouden menegaskan pemerintahannya akan fokus memerangi praktik korupsi.

Kabinet baru Tunisia disebut memiliki 10 perempuan, termasuk Leila Jaffel di Kementerian Kehakiman dan Sihem Boughdiri Nemseya yang diangkat kembali sebagai menteri keuangan. Jumlah yang cukup banyak ini belum pernah terjadi sebelumnya di Tunisia

Sebelumnya, Saied disebut telah menjanjikan pemerintahan baru di bulan Juli. Namun, ia justru menangguhkan sebagian konstitusi pada 22 September lalu, dan melanjutkan kekuasaan dengan hanya bermodal dekrit.

Pemimpin berusia 63 tahun ini pun berpendapat, Tunisia yang dilanda pandemi sedang dalam krisis dan tindakan yang dilakukannya hanya bersifat sementara.

Langkah Saied telah memicu gelombang protes yang diikuti ribuan orang dalam beberapa pekan terakhir.

 

 

 

 

Sumber : medcom.id
Gambar : Tribun

BAGIKAN BERITA INI
  •  
  •  
  •  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *