Letusan Gunung Terus Guncang Karibia, PBB Minta Bantuan Internasional

Saat gunung berapi eksplosif terus mengguncang pulau St. Vincent and Grenadines di Karibia timur pada Rabu, Perdana Menteri Dr Ralph Gonsalves sekali lagi mengimbau mereka yang masih berada di zona berbahaya untuk pergi.

“Demi Tuhan, pergi. Jangan mempertaruhkan nyawa dan tubuh lagi,” desak Perdana Menteri Dr Ralph Gonsalves memberi tahu orang-orang yang masih berada di zona merah Gunung La Soufrière, seperti dikutip Miami Herald, Kamis 15 April 2021.

Gonsalves datang saat gunung berapi La Soufrière setinggi 4.000 kaki terus mengubur sebagian besar komunitas di utara negara itu di bawah abu. Kepala ahli geologi Richard Robertson memastikan bahwa longsoran gas panas, debu vulkanik, dan bebatuan sekarang memengaruhi komunitas baru di jalur gunung berapi.

Penilaian Robertson datang ketika para pejabat bencana darurat Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Karibia juga memperingatkan Rabu tentang krisis kemanusiaan yang sedang berkembang di tengah ketidakpastian kapan gunung berapi yang bergemuruh akan berhenti memuntahkan gas dan abu panas.

Sementara interval antara ledakan semakin lama, Robertson mengatakan, bahaya gunung berapi telah melebar karena ledakan – yang dikenal sebagai aliran piroklastik. “Begitu aliran keluar dari gunung dan lembah, mereka menyebar ke segala arah jika tidak ada yang menghentikannya,” tegas Robertson.

“Satu-satunya hal yang menghentikan mereka adalah jumlah energi yang mereka miliki,” kata Robertson, yang memotret letusan eksplosif lain Rabu pagi. “Jika energi gunung memiliki cukup kekuatan di dalamnya, jika mereka memiliki cukup energi, mereka akan terus mengalir,” ujarnya.

Gunung berapi mulai meletus pada Jumat setelah lebih dari 40 tahun tidak aktif. Abu menyebar ke pulau-pulau tetangga dan menyebabkan penutupan bandara di Barbados karena jarak pandang yang buruk. Abu juga mempengaruhi St. Lucia dan Grenada di dekatnya.

Didier Trebucq, koordinator penduduk PBB untuk Barbados dan Karibia timur mengatakan, pada Rabu bahwa ledakan sedang berlangsung dan mereka memperkirakan akan terus berlanjut selama beberapa minggu mendatang.

“Kami menghadapi situasi dengan ketidakpastian yang besar dan juga, krisis kemanusiaan yang sedang tumbuh. Dan itu mungkin berlanjut selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan,” ucap Trebucq dalam sebuah penjelasan dengan wartawan di markas besar PBB di New York.

“Dari 1.110.000 orang negara pulau itu, sebanyak 20.000 dari 30 desa di zona merah telah mengungsi,” katanya.

Hingga Rabu, ada 4.000 pengungsi di 87 tempat penampungan yang dikelola pemerintah. Trebucq mencatat bahwa meski 20.000 orang ini berisiko rawan pangan karena tanaman dirusak oleh abu dan gas panas, “pada kenyataannya 100 persen penduduk secara tidak langsung terpengaruh oleh situasi tersebut.”

PBB yang memberikan bantuan kepada St. Vincent dan juga berupaya membantu pulau-pulau tetangga lainnya yang terkena bencana, sedang bersiap untuk meluncurkan seruan dana kemanusiaan, katanya.

“St. Vincent dan Grenadines tidak hanya sangat bergantung pada pariwisata tetapi ini juga salah satu pulau yang memiliki sektor pertanian yang cukup baik sehingga tanaman yang rusak merupakan salah satu daerah yang terkena dampak parah, ”kata Trebucq. “Ini adalah krisis yang akan berlangsung selama lebih dari enam bulan di sub-wilayah, di St. Vincent dan pulau-pulau lain.”

Salah satu bidang yang kritis adalah kurangnya air bersih, katanya, seraya menekankan perlunya masyarakat internasional untuk membantu. Prioritas lain yang dia katakan adalah dipan dan bahan kebersihan. PBB, tambahnya, juga ingin memberikan voucher tunai kepada warga yang mengungsi.

Trebucq juga mengatakan bahwa banyak fasilitas di sekitar Karibia timur telah terkena dampak abu, dan pembersihan puing-puing juga penting. PBB mencoba memobilisasi para ahli sehingga dapat memberikan rencana untuk St. Vincent dan mungkin pulau-pulau lain.

Organisasi Manajemen Darurat Nasional St. Vincent telah memperingatkan bahwa meskipun abu bisa jatuh seperti salju, itu mematikan dan orang harus menghindari bermain di dalamnya.

Trebucq mengatakan bencana yang sedang berlangsung di St. Vincent menggarisbawahi kerentanan negara-negara pulau kecil terhadap perubahan iklim dan bencana alam. Apa yang terjadi di St. Vincent, katanya, “mencerminkan kerentanan ekstrem negara-negara ini. Inilah mengapa saya benar-benar menyerukan kepada komunitas internasional untuk memberikan dukungan, mereka membutuhkannya.”

“Situasinya tidak pasti. Ini bisa cepat memburuk,” imbuh Trebucq.

Elizabeth Riley, Direktur Eksekutif Badan Manajemen Darurat Bencana Karibia mengatakan selama konferensi pers bahwa badan tersebut memantau situasi dengan cermat tetapi juga prihatin tentang musim badai. Dua bulan lagi pada 1 Juni diperkirakan musim badai akan menimpa Karibia.

“Ini akan membawa tingkat kerumitan lain bagi kolega kita di St. Vincent and Grenadines,” katanya.

Selain itu, Riley mengimbau warga negara Karibia yang ingin mengirim barang bantuan ke St. Vincent and Grenadines untuk berkoordinasi dengan kantor bencana nasional mereka.

“Mengingat tingkat tekanan yang mereka hadapi, kami sama sekali tidak ingin membuat lapisan tantangan lain bagi mereka untuk mengirimkan bantuan,” pungkasnya.

 

 

 

 

 

Sumber : medcom.id
Gambar : Medcom.id

BAGIKAN BERITA INI
  •  
  •  
  •  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *