Kasus Corona di Korsel Melonjak Lagi, Klaster Baru Terdeteksi

Korea Selatan melaporkan kembali terjadi lonjakan kasus baru virus corona, Kamis (28/5). Penambahan kasus harian itu merupakan yang terbesar hampir dua bulan terakhir.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korsel mengumumkan 79 kasus baru pada Kamis menjadikan totalnya 11.344, dan 269 kematian.

Sebagian besar infeksi baru berasal dari kawasan metropolitan Seoul yang padat penduduk. Itu adalah peningkatan terbesar sejak 81 kasus diumumkan pada 5 April.

Dikutip dari AFP, dari 79 kasus baru, 69 di antaranya terjadi di gudang perusahaan e-commerce Coupang di Bucheon, sebelah barat Seoul.

Wakil menteri kesehatan Kim Gang-lip mengatakan sekitar 4.100 pekerja dan orang yang pernah masuk ke gedung itu kini diisolasi. Lebih dari 80 persen dari mereka telah diuji virus corona.

“Kami perkirakan jumlah kasus baru yang terkait dengan gudang terus bertambah hingga kami menyelesaikan tes har ini,” ujarnya.

Lonjakan ini terjadi ketika para pejabat berusaha menangani klaster baru di kelab malam dan mengantisipasi ancama gelombang kedua infeksi Covid-19.

Korsel yang dianggap menjadi salah satu contoh sukses mengatasi pandemi saat ini telah melakukan berbagai pelonggaran pembatasan dan memasuki kehidupan normal baru atau new normal. Bahkan para pelajar telah kembali ke sekolah.

Fasilitas umum seperti museum dan gereja telah dibuka kembali. Beberapa pertandingan olahraga, termasuk bisbol dan sepak bola memulai musim baru awal bulan ini, meski tanpa penonton.

Korsel sempat menjadi salah satu negara yang terdampak parah di masa awal penyebaran pandemi itu. Korsel pernah menjadi negara dengan kasus corona tertinggi di luar China, tempat virus Covid-19 pertama kali terdeteksi dan menyebar.

Namun, pemerintahan Presiden Moon dianggap cepat dan tepat menanggulangi penyebaran virus serupa SARS tersebut bahkan tanpa menerapkan penguncian wilayah atau lockdown.

Kebijakan penanganan Korea Selatan pun banyak dipuji dan dicontoh negara lain.

 

 

 

 

 

Sumber : cnnindonesia.com
Gambar : CNN Indonesia

BAGIKAN BERITA INI
  •  
  •  
  •  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *